Apa Itu Suntik?

Suntik merupakan acara bulanan yang diadakan di Sudut Penulis Dewan Bahasa dan Pustaka Cawangan Sabah (DBPCS). Tujuannya adalah untuk menilai, mengkritik dan mengapresiasi karya eceran yang keluar di akhbar tempatan. Sesuai dengan akronimnya Suntik Nilai dan Cantik, ia membantu para pengkarya mengenal pasti kelemahan dan kelebihan karya. Dua panel akan dilantik mengkhususkan kepada cerpen dan puisi. Setiap panel yang dilantik diberikan kebebasan untuk membahaskan kelemahan dan kelebihan karya tersebut. Sebagai galakan kepada penulis, di akhir penilaian dua penilai tersebut akan memilih setiap satu karya puisi dan cerpen yang layak untuk menerima hadiah galakan iaitu Hadiah Suntik.

Idea asal Suntik tercetus ketika pertemuan yang diketuai oleh Ruhaini Matdarin, Rodiah Haji Said, Nelson Dino, Dr Mizpal Ali dan M I Fitri. Ruhaini mengutarakan hasrat mahu membuat program membaca puisi. Beliau memerlukan sokongan kami berempat. Namun saya, tidak berapa bersetuju dengan cadangan Ruhaini. Menurut saya, impak program baca puisi tidak berapa membantu penulis sastera tempatan. Apa yang kekurangan di negeri kita ini adalah kritikan dan apresiasi dalam bentuk diskusi. Saya pun mencadangkan, berbanding membaca puisi adalah lebih kita buat satu program baca puisi yang diadili juri.

Pada awalnua saya mencadangkan, setiap pemuisi akan berada di pentas kemudian diadili oleh juri. Sama seperti program realiti televisyen Korea “I Can See Your Voice”. Bukan kerana saya ini peminat ‘K-Pop. Tapi, saya berpendapat program realiti itu sangat bagus. Ia mengangkat kedua-dua penyanyi mapan dan penyanyi baru. Begitulah juga sastera, kita memerlukan satu acara yang boleh mengangkat kedua-dua penulis mapan dan baru.

Idea ini kemudiannya dipersetujui oleh Nelson. Dia juga beranggapan acara baca puisi sudah terlalu biasa. Program baca puisi tidak berapa membantu penulis baru. Bagaimana mereka hendak berpuisi sedangkan menulis puisi saja mereka masih lemah. Selain itu, tidak semua orang khusunya penulis baru mahu mendeklamasikan puisi. Begitu juga dengan Rodiah, turut tidak bersetuju untuk membuat acara baca puisi. Hasil perbincangan akhirnya memilih karya-karya yang keluar di akhbar lokal.

Suntik di Sandakan.

Kali ini perbincangan memfokuskan tentang kaedah dan konsep program. Antara yang dibincangkan. Pertama, program ini diadakan secara santai. Tidak perlu mengikut skema mana-mana acara yang pernah diadakan sebelum ini. Tidak perlu protokol atau ucapan para perasmi. Hal ini kerana ia perlu terus memfokus kepada perbincangan terhadap karya.

Kedua, juri mestilah terdiri daripada penulis mapan Sabah. Kearifan dan pengalaman golongan ini sangat diperlukan oleh penulis baru. Ketika acara berlangsung, penulis baru boleh mengutarakan persoalan mereka secara terus. Malah mereka juga boleh mempertahankan karya mereka. Berlaku interaksi antara penilai dan pengkarya. Melalui kaedah ini, ia diharapkan dapat menimbulkan permata yang ada dalam karya. Dalam pemahaman mudah, hujah juri juga boleh disangkal. Audiens boleh tidak bersetuju dan mengutarakan pendapat mereka. Semua demi kebaikan dan perkembangan pemikiran para penulis.

Suntik juga bertujuan untuk memperlihatkan para penulis baru bagaimana pemikiran para penulis mapan. Selalu kita dengar keluhan anak muda dalam isu penulis mapan dan baru. Melalui Suntik mereka (penulis baru) berpeluang bersemuka dengan penulis mapan. Dalam acara ini juga hadirin diberikan kebebasan samada ingin bertanya, mempersoalkan, bahkan mengkritik para penilai! Ia merupakan ruang yang terbaik untuk kedua-dua golongan. Melalui acara ini juga ia menyerlahkan kredibiliti para penulis mapan yang dipersoalkan oleh penulis baru. Bagaimana ‘kematangan’ pengalaman penulis mapan menangani persoalan yang timbul, nampaknya sangat membantu merobohkan tembok yang menghalang mereka yang kurang berpengalaman.

Sejak dari mula lagi, perancangan Suntik memang ingin melihat kedua-dua golongan ini bertemu. Bagi yang baru dapat mempelajari sesuatu yang baru. Sebaliknya, yang mapan menjadikan acara Suntik sebagai ulangkaji demi menajamkan lagi mata pena. Ada yang mengatakan menulis tidak susah. Penulis kerjanya menulis sahaja. Walaubagaimanapun penulis sebenarnya tidak sekadar menulis. Berfikir adalah tugas utama.

Semakin lama, Suntik mula diperkatakan dalam kalangan penulis tempatan. Suntik mendapat sambutan yang baik. Sokongan para penulis terhadap acara ini semakin bertambah. Ahmad Tauhari ada menulis dalam Dewan Sastera bil. 4 2018. Malah, artikel ini menjadi fokus majalah tersebut. Beliau mengatakan ia merupakan satu kejayaan besar bagi penulis negeri ini dalam usaha memelihara sastera. Selain itu, beliau juga menyatakan “Program Suntik ini memberikan kesedaran kepada penulis Sabah (khususnya) untuk berusaha membaiki penghasilan karya masing-masing”. Dalam perenggan seterusnya beliau mengatakan Suntik “seolah-olah menjadi “pemimpin” sastera Sabah untuk bertahan menghadapi gelombang arus globalisasi”.

Para penulis Sabah juga menyatakan Suntik satu program yang baik. Menurut Mabulmaddin Shaiddin “Ia mengumpulkan para penulis untuk saling bertemu dalam satu acara santai. Ia menjadi salah satu pendekatan yang dapat merapat dan memperkuatkan barisan penulis khususnya di Sabah. Selain, memperkenalkan penulis mapan tempatan kepada generasi baru. Ia juga berupaya menghidupkan semula semangat menulis penulis yang sudah lama tidak bergiat aktif. Melalui acara ini diharap dapat meningkatkan lagi kualiti karya bagi kedua-dua generasi”.

Setakat ini suntik memasuki kali ke-11 diadakan. Di tempat dan masa yang sama pada 30 Jun akan datang. Jadi, anda semua dijemput hadir.

‘Dusta Yang Indah’ Sebagai Perantara

Assalamualaikum dan salam sejahtera.

Izinkan saya kali ini membuat sedikit resensi terhadap puisi Dusta Yang Indah oleh Dr Jurry Foo (JF).

Puisi ini telah diterbitkan di akhbar New Sabah Times terbitan 3 Disember 2017. Alasan saya memilih puisi ini kerana ia telah berjaya menerima Hadiah Suntik kategori puisi. Penilai waktu itu ialah Hasyuda Abadi.

Mula-mula saya membaca karya ini, secara tidak langsung ia berjaya mengembalikan memori ketika kecil. Membuatkan saya mengira dan menyenarai dalam minda ‘kedustaan’ yang ibu dan ayah telah beri.

Sebenarnya puisi ini tidak kompleks. Sekali baca boleh difahami selapis. Tetapi, bait terakhir itu yang membuatkab saya berfikir panjang. Ada benarnya.

“…dusta yang indah hanya dari ibu bapa pencinta”

Saya menjadi pegun seketika. Ibubapa yang tidak punya cinta tidak akan berdusta. Tidak berduata bermakna tidak ada kemahuan semulajadi untuk membesarkan anak sebagai amanat Allah.

Hal ini telah menggugah, keikhlasan kita sebagai ibu dan juga kita sebagai anak. Jadi, boleh saya katakan bahawa puisi ini berada di tengah-tengah. Ia tidak menggambarkan kita sebagai ibu bapa atau kita sebagai anak. Ia sebenarnya menegur kita sebagai manusia. Bagaimana kita menyikapi, apa yang kita telah lakukan untuk melaksanakan tanggungjawab kita sebagai manusia. Dan keluarga sebagai institusi terbesar menjadi bahan dalam penyampaian makna puisi ini.

Justeru, inilah tanggapan atau penilaian saya selepas membaca karya ini. Saya juga ingin tahu apa pula tanggapan anda.

Suntik 6.0

Baru siang tadi selesai acara bulanan Suntik kali keenam. Kali ini menampilkan dua penilai berwibawa, tokoh sastera Sabah terkenal Haji Sukor Hj Usin (Hasyuda Abadi) dan Raymond Majumah.

Acara dimulakan dengan apresiasi puisi oleh Hasyuda Abadi yang memfokuskan kepada pemilihan judul.

Judul umpama pintu. Untuk memasuki alam pemikiran karya

-Hasyuda Abadi

Kebanyakan penulis mengabaikan pemilihan judul yang sesuai. Apabila tidak berkaitan dengan konteks ia menjadi lemah. Judul sebagai penarik untuk membaca keseluruhan isi.

Sebaiknya pilihlah judul yang menggunakan diksi baharu

-Hasyuda Abadi

Saya sangat bersetuju dengan kenyataan ini. Memanglah itulah kecenderungan pembaca, lihat judul baru baca dan sebagai penulis kreatif kita mesti mengambil kesempatan ini. Bukan apa, takut nanti isi karya yang baik tidak dibaca kerana judul kurang menarik. Sayang!

Hasyuda Abadi memberikan contoh-contoh karya yang terbit di akhbar-akhbar tempatan Sabah. Melalui cara ini sebagai audiens saya nampak lebih jelas terhadap penerangan yang beliau sampaikan. Saya sendiri mempunyai kelemahan terhadap hal ini.

Oleh itu, puisi Dr Jurry Foo telah berjaya menambat hati beliau bertajuk “Dusta Yang Indah”

Manakala cerpen pula disampaikan oleh Cikgu Raymund Majumah. Pengalaman beliau sebagai seorang guru digabungkan dengan pengalaman beliau sebagai penulis. Ini juga sebuah pengalaman yang menarik. Beliau menyenaraikan beberapa buah cerpen daripada lima belas buah keseluruhannya. Ternyata beliau memilih cerpen indah yang berjaya menggugah jiwanya.

Beliau menerangkan satu persatu kemudian menyentuh beberapa kesilapan yang dilakukan oleh penulis. Ada satu menurut beliau karya yang bukan berbentuk cerpen.

Ia lebih kepada karya (prosa) klasik

-Raymund Majumah

Selain itu, beliau juga tidak berapa menyenangi apabila penulis Malaysia menggunakan bahasa Indonesia.

Bila penulis menggunakan Bahasa Indonesia jelas dia meniru

-Raymund Majumah

Hal ini tidak dipersetujui oleh Cikgu Noor Aisyah kerana ada perkataan Indonesia yang apabila digabungkan mengindahkan diksi karya kita.

Kemudian, Cikgu Raymund menambah,

Bukannya tidak boleh. Boleh,cuma apabila menggunakan bahasa asing sedikit mengganggu pengaliran bacaan

-Raymund Majumah

Akhirnya, karya saudara Jelison Jupin bertajuk “Rusuh Hujan” telah berjaya merangkul hadiah suntikan Suntik bagi kategori cerpen.

Kesimpulannya, acara sebegini wajar dilakukan setiap bulan menyuntik semangat para penulis untuk merebut tempat dalam kerusi diskusi sastera santai hujung minggu.

Jadi, kepada yang tidak berkesempatan pergi kali ini, kita jumpa di Suntik 7.0 10 Februari 2018 nanti.

Sila lawat Facebook Page Suntik untuk mendapatkan maklumat lanjut.

Facebook Page Suntik:

https://www.facebook.com/suntikofficial/