Puisi Perlu Diperam

Assalamualaikum dan Salam Sejahtera.

Dalam entri kali ini, saya memberi contoh puisi yang saya karang mengalami proses pengeraman. Jadi, saya berikan dua contoh Puisi yang asal dan yang dieram kali kedua.

Puisi Asal

Seksa Bukan Kerna Malas (Catatann Asal)

Tidakkah kau lihat
Seorang ibu kepada seorang anak
Dibantu orang yang juga layak dibantu
Seorang Runner ke sana kemari membantu
Kadang tak dibayar
Mengambil upah menghantar barang
Hari hari berfikir bagaimana mahu dapat
Orang untuk dibantu
Yang cantik menjadi scammer paling berbahaya
Yang tidak kacak, terpaksa bertukar tukar kerja
Tidak cukup cukup

Sedang kau membangun apa yang tak perlu
Angan-anganmu menjadi kepentingan kepada angan angan yang lain

Wahai Pak Ketua Menteri
Tidakkah kau rasa simpati
Melihat pekerja pekerja awam swasta
Berniaga sana sini
Offline dan online lalu dicukai
Walhal, untuk cuma seringgit

Tidakkah kau nampak
Kesabaran sudah semakin berang
Bukan kerana menahan sengsara lagi seperti dulu,
Tapi menahan kebangangan diri ini terasa
Bila kerja yang dibuat disedarinya tidak lagi memberi apa apa kelebihan
Hujung harinya melihat anaknya serba kekurangan

Wahai Ketua Para Pak Menteri
Ketua kepada manusia manusia ini
Tidakkah lagi kau mahu peduli
Anak anak yang kini
Akan dibaham kefakiran
Bukan kerna kemalasan
Tapi kerana kerajinan

M I Fitri
1:02am, KK
20 Disember 2019

Setelah dibaiki menjadi begini. Peringatan ini belum final, baru pemeraman kedua.

Pengeraman kedua

Seksa Bukan Kerna Malas (Edisi Pembaikan kedua)

Tidakkah kau lihat
seorang ibu kepada seorang anak
dibantu oleh orang yang juga susah.

Seorang Runner ke sana kemari membantu,
kadang membatu
mengambil upah menghantar barang
hari-hari fikir
bagaimana mahu dapat wang sambil beramal, yang realitinya kadang dikecam menunjuk.

Yang cantik menjadi scammer
yang tidak kacak
bertukar-tukar kerja
tidak berkesudahan…

Sedang kau membangun apa yang tak perlu
sedang angan-anganmu menjadi realiti
kini menjadi angan si miskin pula untuk membangun; yang selisih empat puluh tak mungkin berlaku.

Wahai Pak Ketua Menteri
tiadakah rasa simpati
melihat pekerja sokongan awam swasta
menjaja ke sana sini
dalam talian atau luar talian
lalu dicukai itu ini
malah dirampas begitu begini
walhal, sekadar cukup membelikan anaknya aiskrim.

Tidakkah kau nampak
kesabaran semakin berang,
kerana menahan kebangangan bukan kebanggaan?

Bila kerja yang dibuat
disedarinya kini
tidak lagi memberi makna dan makanan
waktu rehatnya adalah waktu melihat anaknya kelaparan.

Wahai Ketua Para Pak Menteri
ketua kepada mereka ini
tidakkah lagi kau mahu peduli
anak-anak yang kini;
akan dibenam kefakiran
bukan kerna kemalasan
tapi kerajinan.

Salam geram dariku.

M I Fitri
1:02am, KK
20 Disember 2019

Jadi, proses penghasilan puisi ini perlu melalui semua ini. Pemeraman sehingga ia betul betul tepu tak boleh diubah. Maksudnya, bila diubah akan memberi makna lain. Atau, sebutan, susunan menjadi teruk.

Semoga memberi manfaat.

(^_^) v

Rentaka Sekalian Bijasura : Sepintas Lalu

Cik Srikandi

Mula-mula melihay buku ini di raknya. Semasa jualan Big Bad Wolf di Sabah Trade Centre menyangkakan buku sastera. Semasa membelek secara rawak terbaca ada puisi di dalamnya. Tak sangka ia buku Sejarah. Satu teknik yang berjaya memikat saya selaku peminat sastera.

Ia menceritakan tentang Kedah Tua. Cerita peperangan Perak Siam. Cerita tentang peribadi sebagai seorang Melayu. Mengubah steoreotaip Melayu Malas. Menganggap Melayu tinggal atas Pokok. Walhal, teknologi pembuatan besi di Sungai Besi sudah terkenal di serata dunia. Salah satu yang dibuktikan ialah pedang Rasulullah yang memiliki besi berasal dari Sungai Besi.

Jadi, ini bermaksud ia berlaku pada zaman sebelum Masihi lagi!

Kepada mereka yang mahukan atau tengah mencari keperibadian Melayu, eloklah baca buku ini sebagai panduan. Kata Cik Srikandi sebagai ‘Battlecry’ peperangan.

Kita harus mengetahui Sejarah sebenar. Jangan lagi digula gulakan oleh tulisan kerani British. Sejarah yang sepatutnya kita banggakan. Jadikan khazanah, dalam filem, dalam karya Sastera. Bahkan ia sekarang dalam proses untuk mendapat pengiktirafan UNESCO sebagai tapak warisan peradaban manusia terawal di Asia Tenggara.

Justeru, membaca buku ini memberikan saya sedikit gambaran dan halatuju untuk membaca semula Sejarah Melayu.

SUNTIK 12/2019

Pendahulan

Sastera di Sabah ni masih belum berpusat pada pembangunan PEMIKIRAN KRITIKAL. Masih dalam proses meramaikan orang sastera.

Sebenarnya sastera tujuannya untuk melahirkan ramai pemikir.

Karya yang baik Menurut William Empson (1973); memiliki empat ciri iaitu puisi perlu bersifat KOMPLEKS, AMBIGUITI, IRONI DAN SINIS.

Ia memang sesuai untuk penilaian karya puisi pada zaman itu.

Namun, apabila melihat karya karya terkini; empat ciri ini perlu ditambah barulah penilaian itu lebih menyeluruh.

Hipotesis

Untuk itu saya menyeraikan 5 ciri sebagai hipotesis penilaian iaitu:-

1) Sedar Diri

Karya yang sedar dengan dirinya sebagai seorang pengkarya/penulis. Tidak terlalu menggurui pembaca.

2) Berupaya Menjelmakan Beribu Makna

Karya yang mudah tapi mempunyai pelbagai makna sentiasa menjadi pilihan juri.

3) Lancar.

Pemilihan dan susunan kata yang mengalir tidak tersekat dalam menyampaikan makna.

4) Bersifat Baru

Karya yang ditulis bersifat kekinian. Samada tema semasa atau penggunaan kata yang segar.

5) Ambiguiti

Ambigous ni bermaksud sesuatu yang kita faham tetapi disampaikan dengan berkias. Ia berbeza dengan puisi kabur.

Sebenarnya ada lima ciri lain yang saya lihat tetapi cukup lima ciri di atas untuk melihat karya sepanjang November.

Karya Penulis Sabah Sepanjang November 2019

3 November 2019

UB

1) Apa Yang Kau Cari

2) Maka Bersatulah Kita

3) Waktu Kau Tanya

Mahmud Jahar

4) Nostalgia Pada Bukit

5) Pasir

6) Lumba

Rafi Harumin

DE

1) Kulit Tua Yang Menanti

Norhayati Tasif

2) Pertemuan Yang Misteri

Abd Karim Ghullam

3) Teguhkan Iman Dalam Redha

Duliam Suari

4) Mendaki Jaya

Rosfaizah Wani Binti Hamzah

5) Perempuan Sepi Digigit-gigit Nyamuk Aedes

Sayap Rindu

NST

1) Junjungan

Siba Nita AS

2) Menangis Mencari Dia

Fauziah Hj Moksin

3) Kadang-Kadang III

Gabriel Kimjuan

4) Titik Waktu

Noratah Gapar

5) Hilang

Ana Suhana

6) Desa Puisi

Hamimah Mimi

7) Ulang Bicara

Noya BM

10 November 2019

UB

1) Muhasabah Dhuha

2) Peristiwa Di Pawagam

3) Tak Kikis Luka – Elegi Adib

4) Selembar Surat Cinta Yang Tak Jadi Kukirim

Hasyuda Abadi

DE

1) Pulau Perhentian

Juri Durabi

2) Dia Dan Mereka

Ross Nina Ahmad

3) Surat Kekasih

Niabadru @ Siti Senia Mohammad

4) Memupuk Luhur

Marmoh Kasman

5) Tuhan

Rozeline Vitalis

NST

1) Usah Bermegah

Marmoh Kasman

2) Anggerik Ungu

Noor Aisyah Maidin

3) Kasih Sejati

GJ Julie

4) Hati

Nuryati Kangan

5) Pulang

Norgadis Labuan

6) Wasiat Keramat

17 November 2019

UB

1) Padahal

2) SS

3) Keparat

Along Minor

DE

1) Doaku Buatmu

Rozeline Vitalis

NST

1) Soneta November

Yatim Ahmad

2) Liku Kehidupan

Darmata Hj Matlan

3) Rimba Harapan

Kim’s Dewa

4) Kasih Sejati *Dua kali siar

GJ Julie

5) Subuh

Rafael Maribin

6) Keranamu

Ernawaty Hj Hudong

24 November 2019

UB

1) Pasrah Dan Redha

2) Cuma

3) Pemandangan

Ross Nina Ahmad

4) Soneta Yang Terdiam

5) Melukis Syurga

6) Tak Berakhir Jua

7) Budi Dengan Cinta

An Nur @ Noraini Zakaria

DE

1) Aku

Excy Franne

2) Detik Itu Hiasan

Hasyuda Abadi

3) Rumah Ini

Hajinan Kashim

NST

1) Bugar Cinta

Hasyuda Abadi

2) Demi Cinta Anak Anak Kita

Maharatu Rafidah Mohammad

3) Tunarasa

Noya BM

4) Dengan Kasihnya

Ariff Reizman

5) Puisi Buat Seorang Datuk

James Taling

6) Ilham Cinta Kita

Sayap Rindu

Sebanyak 59 buah puisi hasil tangan penulis Sabah yang saya dapati. Ada sebahgian penulis yang saya tidak kenal maka saya merujuk lokasi yang tercatat.

Semasa membaca 59 buah puisi ini majoriti masih menggubakan teknik yang sama. Kecuali ada tiga orang penulis yang memiliki kelainan. Baik, sebelum saya masuk kepada 3 penulis ini, saya akan jelaskan bagaimana puisi yang menggunakan teknik yang sama.

1) Penggunaan Imbuhan yang banyak melonggarkan kepadatan kosa kata.

2) Penegasan yang tidak kena pada tempatnya.

3) Kata kata yang terlalu terus tanpa ada konflik atau plot twist.

4) Ada plot twist tapi tidak bersesuaian.

Menilai Semula Dunia Persuratan

Sebilangan orang menganggap puisi adalah sebuah luahan hati. Sebilangan lagi menganggap puisi adalah kata-kata terbaik dalam susunan yang terbaik. Kemudian di dalam dunia puisi ada istilah yang dipanggil licentia poetica. Kebebasan untuk menulis apa saja menggunakan apa saja. Namun, bagi saya puisi adalah jiwa.

Memanglah saya juga turut bersetuju kepada anggapan-anggapan yang diutarakan terhadap puisi. Tidak ada salahnya. Persoalan saya jika puisi adalah luahan hati atau kata-kata terbaik dalam susunan terbaik kenapa puisi yang memiliki kerancuan jiwa paling tinggi diangkat? Bukankah ia adalah kata-kata yang paling tidak terbaik? Lalu, mengapa puisi yang ditulis menggunakan bahasa dan kata-kata yang cantik tidak diterima sebagai karya agung. Buku puisi yang baik akhirnya tidak berlaku ‘ketidaksetujuan’ dan akhirnya tersimpan di dalam rak. Berbanding buku-buku yang kontroversi. Perbincangannya terus saja berlaku.

Mari kita lari sedikit daripada anggapan-anggapan tersebut. Bagi melihat semula apa itu puisi. Pada asasnya ia adalah satu perkataan yang memperkatakan tentang perasaan menggunakan kata-kata terpilih dalam susunan yang terbaik. Apa istilah yang sesuai untuk kita katakan sebuah penulisan tersebut? Bagi saya, ia tetap saja sebuah bentuk akasara yang boleh dibaca. Memiliki sesuatu yang ingin disampaikan. Datangnya dari jiwa seorang penulis. Oleh itu, kita dapat melihat tulisan yang menangis, ketawa, gembira, sedih, seram dan marah. Bukankah ini jiwa seseorang. Asal namanya insan pasti memiliki semua ini. Justeru, proses kreatif pula cara bagaimana ia dihasilkan.

Maka, proses menzahirkan perasaan dalam bentuk tulisan ini dipanggil sebagai dunia persuratan. Apa sahaja niat yang terkandung di dalamnya adalah cerminan kepada jiwa seorang insan. Oleh sebab itulah saya suka mengatakan bahawa puisi dan cerpen adalah sebuah bentuk jiwa; persembahan penulis (pengkarya) yang boleh dibaca dan boleh dirasai (empati) oleh pembaca (audiens).

Baik, sekarang kita berbalik kepada anggapan awal tadi, saya ingin mengutarakan bahawa salah satu cara untuk “memikat” audiens adalah dengan menyusun luahan hati menggunakan kata-kata terbaik dalam susunan terbaik. Kenapa? Kerana Ini semua ada kaitannya adab dalam budaya Melayu yang mementingkan sopan dan santun. Ini secara tidak langsung menguatkan hujah tentang ‘tidak semua luahan hati adalah puisi’. Bayangkan kalau kita tulis puisi marah-marah menggunakan kata-kata kesat dan makian. Pasti tidak akan diterima oleh masyarakat. Percubaan Shahnon Ahmad untuk buku S.H.I.T sudah menjawab persoalan ini. Malah, kini ia diharamkan atas alasan mengancam keselamatan dan ketenteraman negara. Timbul pula persoalan bagaimana buku boleh mengancam keselamatan? Kemudian bercanggah dengan puisi Usman Awang, “suatu bangsa tidak akan menjadi besar/ tanpa memiliki sifat kurang ajar”. Saya tidaklah berani untuk menjawab persoalan ini, sekadar mahu memberi pandangan. Ia sebenarnya bukan soal mengancam kesejahteraan atau apa, tapi melalui bahasa kita dapat menyampaikan sesuatu yang dalam. Jangan lagi kita menolak bahawa kita mampu membaca seseorang melalui tulisannya. Cuma saja, tidak semua yang dapat melakukannnya.

Puisi Bentuk Zahir Jiwa

Tidak semudah yang disangka. Apabila ia melibatkan pemilihan kata-kata terbaik dan menyusunnya dalam susunan terbaik. Menulis puisi lebih banyak ‘kekangan’ berbanding cerpen dan novel; yang bersifat terus terang. Paling sering berlaku ‘writers block’ adalah dalam penciptaan puisi. Pemilihan sepatah perkataan saja mengambil masa yang lama. Bukan kerana kesukaran penggunaan perkataan. Tetapi mahu memastikan jalinan patah demi patah perkataan berkesinambungan. Tambahan pula, tiada satu buku rujukan khas penggunaan istilah. Misalnya ‘mawar merah’ adakah diksi ini memberi imej kepada wanita atau cinta? Malah, ia terus membawa pembaca kepada konteks puisi.

Melalui persoalan inilah saya mencanaikan pendirian terhadap puisi. Bagi saya puisi itu adalah bentuk zahir jiwa pengarangnya. Pengarang dengan sedaya upaya menukang kata-kata membentuk sehampir boleh jiwanya. Tidak semua tukangannya itu ‘menjadi’. Hanya mungkin satu atau dua puisi yang berjaya sampai ke pembaca. Itulah lumrahnya. Jika kita berhadapan dengan hal subjektif. Tiada satu kata putus yang akan dipersetujui. Melalui ketidaksetujuan inilah karya itu akan merebak merentas zaman. Begitu juga dengan karya yang terus difahami akan terhenti apabila telah dipersetujui…

…bersambung.

Mana Patut Meriah: Ramadhan atau Syawal?

Setiap tahun kita sambut kedatangan Syawal. Semakin lama semakin rasa tidak meriah. Bila difikirkan sejenak, rupanya Ramadhan lebih meriah dari Syawal. Kenapa?

1) Ketika Ramadhan, suasana lebih terasa meriah ketika berbuka puasa. Setiap orang mengambil kesempatan untuk pergi ke bazaar. Paling tidak menyediakan juadah berbuka.

2) Lebih rasa meriah ketika pergi ke masjid untuk solat Terawih. Boleh jumpa kawan-kawan baru dan lama.

3) Ketika bersahur pun rasa seronok bila bersama ahli keluarga. Pelbagai ragam, cerita dan karenah sementara menunggu azan subuh. Masih ada lagi gejala minum air kerana takut kehausan. Maka, minumlah berliter-liter air selepas sahur.

4) Di tempat kerja tidak kurang meriahnya. Apalagi bila ada rakan sekerja non muslim turut sama berpuasa. Atas rasa hormat-menghormati. Ikutlah sekali berbuka puasa.

5) Berbanding Syawal, Ramadhan menjanjikan pelbagai ganjaran yang diberikan kepada kita. Ramai yang mengambil peluang untuk meningkatkan ibadah. Alamak, tak boleh panjang saya bukan ahli agama. Setakaut pengetahuan cetek saya, Syawal ada puasa enam hari saja. Huhu…

Jadi, apa yang saya ingin sampaikan ialah hargailah kehadiran Ramadhan berbanding Syawal. Kembalikan fitrah kita untuk menyantuni lebih Ramadhan. Seperti dalam bait lagu Raihan dan Man Bai,

‘kumengharapkan Ramadhan kali ini penuh makna. Agar dapat kulalui dengan sempurna’.

Selamat menyambut bulan Ramadhan buat rakan sekalian dan salam Aidilfitri zakat jangan lupa bayar!

Apa Itu Suntik?

Suntik merupakan acara bulanan yang diadakan di Sudut Penulis Dewan Bahasa dan Pustaka Cawangan Sabah (DBPCS). Tujuannya adalah untuk menilai, mengkritik dan mengapresiasi karya eceran yang keluar di akhbar tempatan. Sesuai dengan akronimnya Suntik Nilai dan Cantik, ia membantu para pengkarya mengenal pasti kelemahan dan kelebihan karya. Dua panel akan dilantik mengkhususkan kepada cerpen dan puisi. Setiap panel yang dilantik diberikan kebebasan untuk membahaskan kelemahan dan kelebihan karya tersebut. Sebagai galakan kepada penulis, di akhir penilaian dua penilai tersebut akan memilih setiap satu karya puisi dan cerpen yang layak untuk menerima hadiah galakan iaitu Hadiah Suntik.

Idea asal Suntik tercetus ketika pertemuan yang diketuai oleh Ruhaini Matdarin, Rodiah Haji Said, Nelson Dino, Dr Mizpal Ali dan M I Fitri. Ruhaini mengutarakan hasrat mahu membuat program membaca puisi. Beliau memerlukan sokongan kami berempat. Namun saya, tidak berapa bersetuju dengan cadangan Ruhaini. Menurut saya, impak program baca puisi tidak berapa membantu penulis sastera tempatan. Apa yang kekurangan di negeri kita ini adalah kritikan dan apresiasi dalam bentuk diskusi. Saya pun mencadangkan, berbanding membaca puisi adalah lebih kita buat satu program baca puisi yang diadili juri.

Pada awalnua saya mencadangkan, setiap pemuisi akan berada di pentas kemudian diadili oleh juri. Sama seperti program realiti televisyen Korea “I Can See Your Voice”. Bukan kerana saya ini peminat ‘K-Pop. Tapi, saya berpendapat program realiti itu sangat bagus. Ia mengangkat kedua-dua penyanyi mapan dan penyanyi baru. Begitulah juga sastera, kita memerlukan satu acara yang boleh mengangkat kedua-dua penulis mapan dan baru.

Idea ini kemudiannya dipersetujui oleh Nelson. Dia juga beranggapan acara baca puisi sudah terlalu biasa. Program baca puisi tidak berapa membantu penulis baru. Bagaimana mereka hendak berpuisi sedangkan menulis puisi saja mereka masih lemah. Selain itu, tidak semua orang khusunya penulis baru mahu mendeklamasikan puisi. Begitu juga dengan Rodiah, turut tidak bersetuju untuk membuat acara baca puisi. Hasil perbincangan akhirnya memilih karya-karya yang keluar di akhbar lokal.

Suntik di Sandakan.

Kali ini perbincangan memfokuskan tentang kaedah dan konsep program. Antara yang dibincangkan. Pertama, program ini diadakan secara santai. Tidak perlu mengikut skema mana-mana acara yang pernah diadakan sebelum ini. Tidak perlu protokol atau ucapan para perasmi. Hal ini kerana ia perlu terus memfokus kepada perbincangan terhadap karya.

Kedua, juri mestilah terdiri daripada penulis mapan Sabah. Kearifan dan pengalaman golongan ini sangat diperlukan oleh penulis baru. Ketika acara berlangsung, penulis baru boleh mengutarakan persoalan mereka secara terus. Malah mereka juga boleh mempertahankan karya mereka. Berlaku interaksi antara penilai dan pengkarya. Melalui kaedah ini, ia diharapkan dapat menimbulkan permata yang ada dalam karya. Dalam pemahaman mudah, hujah juri juga boleh disangkal. Audiens boleh tidak bersetuju dan mengutarakan pendapat mereka. Semua demi kebaikan dan perkembangan pemikiran para penulis.

Suntik juga bertujuan untuk memperlihatkan para penulis baru bagaimana pemikiran para penulis mapan. Selalu kita dengar keluhan anak muda dalam isu penulis mapan dan baru. Melalui Suntik mereka (penulis baru) berpeluang bersemuka dengan penulis mapan. Dalam acara ini juga hadirin diberikan kebebasan samada ingin bertanya, mempersoalkan, bahkan mengkritik para penilai! Ia merupakan ruang yang terbaik untuk kedua-dua golongan. Melalui acara ini juga ia menyerlahkan kredibiliti para penulis mapan yang dipersoalkan oleh penulis baru. Bagaimana ‘kematangan’ pengalaman penulis mapan menangani persoalan yang timbul, nampaknya sangat membantu merobohkan tembok yang menghalang mereka yang kurang berpengalaman.

Sejak dari mula lagi, perancangan Suntik memang ingin melihat kedua-dua golongan ini bertemu. Bagi yang baru dapat mempelajari sesuatu yang baru. Sebaliknya, yang mapan menjadikan acara Suntik sebagai ulangkaji demi menajamkan lagi mata pena. Ada yang mengatakan menulis tidak susah. Penulis kerjanya menulis sahaja. Walaubagaimanapun penulis sebenarnya tidak sekadar menulis. Berfikir adalah tugas utama.

Semakin lama, Suntik mula diperkatakan dalam kalangan penulis tempatan. Suntik mendapat sambutan yang baik. Sokongan para penulis terhadap acara ini semakin bertambah. Ahmad Tauhari ada menulis dalam Dewan Sastera bil. 4 2018. Malah, artikel ini menjadi fokus majalah tersebut. Beliau mengatakan ia merupakan satu kejayaan besar bagi penulis negeri ini dalam usaha memelihara sastera. Selain itu, beliau juga menyatakan “Program Suntik ini memberikan kesedaran kepada penulis Sabah (khususnya) untuk berusaha membaiki penghasilan karya masing-masing”. Dalam perenggan seterusnya beliau mengatakan Suntik “seolah-olah menjadi “pemimpin” sastera Sabah untuk bertahan menghadapi gelombang arus globalisasi”.

Para penulis Sabah juga menyatakan Suntik satu program yang baik. Menurut Mabulmaddin Shaiddin “Ia mengumpulkan para penulis untuk saling bertemu dalam satu acara santai. Ia menjadi salah satu pendekatan yang dapat merapat dan memperkuatkan barisan penulis khususnya di Sabah. Selain, memperkenalkan penulis mapan tempatan kepada generasi baru. Ia juga berupaya menghidupkan semula semangat menulis penulis yang sudah lama tidak bergiat aktif. Melalui acara ini diharap dapat meningkatkan lagi kualiti karya bagi kedua-dua generasi”.

Setakat ini suntik memasuki kali ke-11 diadakan. Di tempat dan masa yang sama pada 30 Jun akan datang. Jadi, anda semua dijemput hadir.

5 Aplikasi Android Terbaik Untuk Menulis 2018

Assalamualaikum atau salam sejahtera.

Kali ini rasa terpanggil untuk berkongsi 5 aplikasi terbaik untuk seorang penulis.

Ada beribu jenis apps dan lima ni yang dinilai berdasarkan kualiti, no ads, percuma dan mudah digunakan.

1) Quora

Apps adalah untuk bertanya. Apa saja yang ingin kita tahu, boleh tanya. Cuma dalam bahasa Inggerislah. Kenapa Quora, sebab legitimasinya dipercayai. Jawapan yang bukan-bukan akan ditapis di delete oleh system. So, maksudnya semua orang dalam tu behave. Tidak sesuka hayinya menjawab. Tak percaya, cubalah jawab hentam-hentam anda pasti diberi amaran.

2) WordPress

Eh, aku biasa guna blogger. Ya, aku pun. Kita tak bandingkan web. Kamu cubalah bandingkan apps wordpress dan blogger. WordPress lagi power dan senang nak guna dari blogger. Event, aku punya blogger pun aku dah import ke wordpress. Hehe…

3) Simple Sticky Note Widget

Apps ni sama macam sticky note di pc. Kalau ada siapa pernah gunalah. Memang senang nak menulis. Contohlah, tiba-tiba datang idea, nak buka aplikasi menulis yang lain lambat. Sampai kadang-kadang kita menyampah nak menulis. Menunggu loading ja. So, yang ni sticky ni di hompage tekan sekali dah boleh tulis. Takda loading-loading.

4) Jotterpad

Ini pula sesuai untuk mereka yang mahu menulis cerpen atau novel. Very simple anda easy and bestlah nak menulis. Kelebihannya, dia boleh simpan di cloud. So, bila kita format hp pun, dia masih ada di cloud. Yang penting masukkan email kita semua. Takda masalah tulisan terhilang kerana terformat.

5) Twitter

Eh kenapa tak facebook atau instagram? Sebabnya simple. Twitter running pantas. Takda masalah kehilangan idea ketika loading/buffering apps. Janji ada internetlah. Satu ja kekurangan, bila data habis twitter takkan post kita punya tweet. Yang paling best adalah Twitter boleh buat poll. Ketika nak memilih jalan cerita contohnya, buatlah poll supaya orang boleh undi. Minta kawan-kawan pilihkan. Jadi, ceriya kita tu lebih interaktif. Kongsi-kongsilah sikit masa dalam proses kreatif kita tu. Secara tidak langsung kita dah marketkan hasil tulisan dari sebelum publish lagi. Dah ada buyer. Kan best. Kita jadi lebih semangat menyiapkannya.

Ok itu saja. Nanti tambah lagi.

Jangan lupa cari saya di Instagram ah M I Fitri username @mifitri89

Projek Antologi Tubal Chetak

Assalamualaikum para pembaca yang budiman.

“Kalau benar puisi adalah luahan kata-kata, tak cukup pepohon dijadikan kertas untuk kutuliskan”

-M I Fitri a.k.a Kapten

Sempena tahun 2018, Tubal Chetak (TC) memulakan projek baru. Idea yang pada mulanya diutarakan oleh salah seorang anggota TC Rusdien Grind. Ketika berada di Sandakan menghadiri program yang dianjurkan oleh Free Read Sandakan. Apabila ditanya apa perkembangan TC terbaru maka tercetuslah idea untuk membuat antologi puisi sekitar Borneo.

Walaupun projek ini bermula dari 31 Januari hingga 1 Jun namun pihak TC telah menerima beberapa buah puisi untuk dimuatkan ke dalam antologi berkenaan.

Tema puisi adalah bebas. Minima satu(1) maksimum tiga (3). Harapnya, ia adalah keluh kesah yang dirasai oleh penduduk sekitar Borneo. Pasti, keresahan ini merupakan suara-suara kecil yang merintih.

Semua penyertaan akan dikumpul dan dipilih pada 1 Jun nanti. Tapi, tak perlu risau tentang hal itu yang penting sekarang adalah penyertaan anda.

Mohon war-war dan sebarkan projek ini di laman sosial dengan hashtag

#tubalchetak
#mariberkarya
#mahakaryaborneo

Terima kasih.

-M I Fitri a.k.a Kapten

Si Pemimpi

Jiwa yang kau kecewakan
telah lama parah
bergelumang darah
kini bangkit
membaja maruah
mencantas rasuah

Senyum pada pipi
menambah tangis dalam sepi

Apa pun kau lakukan
hanya ragu kau suburkan
mengisi ruang kosong
sama seperti bermimpi
menanam padi di musim salji
sampai waktu
tepu.

M I Fitri
24 Jan 2018

‘Dusta Yang Indah’ Sebagai Perantara

Assalamualaikum dan salam sejahtera.

Izinkan saya kali ini membuat sedikit resensi terhadap puisi Dusta Yang Indah oleh Dr Jurry Foo (JF).

Puisi ini telah diterbitkan di akhbar New Sabah Times terbitan 3 Disember 2017. Alasan saya memilih puisi ini kerana ia telah berjaya menerima Hadiah Suntik kategori puisi. Penilai waktu itu ialah Hasyuda Abadi.

Mula-mula saya membaca karya ini, secara tidak langsung ia berjaya mengembalikan memori ketika kecil. Membuatkan saya mengira dan menyenarai dalam minda ‘kedustaan’ yang ibu dan ayah telah beri.

Sebenarnya puisi ini tidak kompleks. Sekali baca boleh difahami selapis. Tetapi, bait terakhir itu yang membuatkab saya berfikir panjang. Ada benarnya.

“…dusta yang indah hanya dari ibu bapa pencinta”

Saya menjadi pegun seketika. Ibubapa yang tidak punya cinta tidak akan berdusta. Tidak berduata bermakna tidak ada kemahuan semulajadi untuk membesarkan anak sebagai amanat Allah.

Hal ini telah menggugah, keikhlasan kita sebagai ibu dan juga kita sebagai anak. Jadi, boleh saya katakan bahawa puisi ini berada di tengah-tengah. Ia tidak menggambarkan kita sebagai ibu bapa atau kita sebagai anak. Ia sebenarnya menegur kita sebagai manusia. Bagaimana kita menyikapi, apa yang kita telah lakukan untuk melaksanakan tanggungjawab kita sebagai manusia. Dan keluarga sebagai institusi terbesar menjadi bahan dalam penyampaian makna puisi ini.

Justeru, inilah tanggapan atau penilaian saya selepas membaca karya ini. Saya juga ingin tahu apa pula tanggapan anda.

Suntik 6.0

Baru siang tadi selesai acara bulanan Suntik kali keenam. Kali ini menampilkan dua penilai berwibawa, tokoh sastera Sabah terkenal Haji Sukor Hj Usin (Hasyuda Abadi) dan Raymond Majumah.

Acara dimulakan dengan apresiasi puisi oleh Hasyuda Abadi yang memfokuskan kepada pemilihan judul.

Judul umpama pintu. Untuk memasuki alam pemikiran karya

-Hasyuda Abadi

Kebanyakan penulis mengabaikan pemilihan judul yang sesuai. Apabila tidak berkaitan dengan konteks ia menjadi lemah. Judul sebagai penarik untuk membaca keseluruhan isi.

Sebaiknya pilihlah judul yang menggunakan diksi baharu

-Hasyuda Abadi

Saya sangat bersetuju dengan kenyataan ini. Memanglah itulah kecenderungan pembaca, lihat judul baru baca dan sebagai penulis kreatif kita mesti mengambil kesempatan ini. Bukan apa, takut nanti isi karya yang baik tidak dibaca kerana judul kurang menarik. Sayang!

Hasyuda Abadi memberikan contoh-contoh karya yang terbit di akhbar-akhbar tempatan Sabah. Melalui cara ini sebagai audiens saya nampak lebih jelas terhadap penerangan yang beliau sampaikan. Saya sendiri mempunyai kelemahan terhadap hal ini.

Oleh itu, puisi Dr Jurry Foo telah berjaya menambat hati beliau bertajuk “Dusta Yang Indah”

Manakala cerpen pula disampaikan oleh Cikgu Raymund Majumah. Pengalaman beliau sebagai seorang guru digabungkan dengan pengalaman beliau sebagai penulis. Ini juga sebuah pengalaman yang menarik. Beliau menyenaraikan beberapa buah cerpen daripada lima belas buah keseluruhannya. Ternyata beliau memilih cerpen indah yang berjaya menggugah jiwanya.

Beliau menerangkan satu persatu kemudian menyentuh beberapa kesilapan yang dilakukan oleh penulis. Ada satu menurut beliau karya yang bukan berbentuk cerpen.

Ia lebih kepada karya (prosa) klasik

-Raymund Majumah

Selain itu, beliau juga tidak berapa menyenangi apabila penulis Malaysia menggunakan bahasa Indonesia.

Bila penulis menggunakan Bahasa Indonesia jelas dia meniru

-Raymund Majumah

Hal ini tidak dipersetujui oleh Cikgu Noor Aisyah kerana ada perkataan Indonesia yang apabila digabungkan mengindahkan diksi karya kita.

Kemudian, Cikgu Raymund menambah,

Bukannya tidak boleh. Boleh,cuma apabila menggunakan bahasa asing sedikit mengganggu pengaliran bacaan

-Raymund Majumah

Akhirnya, karya saudara Jelison Jupin bertajuk “Rusuh Hujan” telah berjaya merangkul hadiah suntikan Suntik bagi kategori cerpen.

Kesimpulannya, acara sebegini wajar dilakukan setiap bulan menyuntik semangat para penulis untuk merebut tempat dalam kerusi diskusi sastera santai hujung minggu.

Jadi, kepada yang tidak berkesempatan pergi kali ini, kita jumpa di Suntik 7.0 10 Februari 2018 nanti.

Sila lawat Facebook Page Suntik untuk mendapatkan maklumat lanjut.

Facebook Page Suntik:

https://www.facebook.com/suntikofficial/

Bercerita Tentang Puisi

“Kerana cinta hapus semua ketakutan yang ditakut-takutkan”

-M I Fitri

Ini merupakan puisi yang aku tulis sendiri. Puisi ini tentang pegangan. Tak berani aku nak cakap akidah. Aku sendiri tak tahu sangat dalam ilmu ini.

Tapi, apa yang aku nak sampaikan, kita beribadah kerana cinta atau kerana takut?

Kalau takut, nah maka menjauhlah kita. Kalau cinta ni sama macam kita bercinta dengan manusia. Bila gilrfriend/boyfriend suruh saja, lautan api sanggup direnangi. Sepatutnya kita begitulah. Beribadah kerana kecintaan kepada Tuhan. Bukan kerana takutkan kemurkaan.

Jadi, bila kita buat benda yang kita suka, semua jadi ringan betul tak?

Setakat solat 1000 rakaat kalau cinta, takdak hal punyalah.

Kemunculan Semula Nameless Setelah 15 Tahun

Oleh: M I Fitri

Di Amerika Syarikat muzik Hardcore merupakan salah satu cabang muzik Punk; satu genre baru pada lewat 70-an dan awal 80-an. Ia membawa konsep muzik yang biasa dan mudah. Band memainkan muzik secara langsung penuh dengan lirik memberontak melawan konvensional. Di Malaysia pula bermula pada tahun 1978 di Dungun Terengganu. Ketika itu Muzik Punk Rock menjadi kegilaan ramai. Manakala di Sabah sekitar tahun 90-an muzik Hardcore mula mendapat tempat bersama dengan genre muzik lain seperti Metal, Oi dan Grunge.

Baru-baru ini penulis sangat bertuah kerana berkesempatan menemuramah salah satu band yang pernah berada di zaman tersebut.

Nameless
Band ini ditubuhkan pada tahun 1997. Ketika mereka masih berada di Tingkatan 1 SM La Salle. Band yang terkenal dengan lagu ‘Sleepy Killer’ dianggotai oleh Adie (basis), Ap (Gitar), Afif (Vokal), Adam (Gitar), Reno (Drum), dan Chuck (Gitar). Namun, Chuck telah berhijrah ke Australia. Kemudian, bertemu Rahman (dari band SKB). Rahman akhirnya menyertai Nameless sebagai vokalis kedua. Ini menjadikan mereka band hardcore pertama di Kota Kinabalu yang menggunakan dua vokalis. Nama band mereka diberi oleh Fazli Leong (atau lebih dikenali sebagai BJ Mangga dari band Arsenic).

Tahun 2001, gig pertama mereka ialah “Tonic Toxic” di Sandakan. Manakala yang kedua ialah “Choice Of New Generation” pada tahun 2002. Nameless merupakan salah satu band yang mengiringi Demokiss (Johor) yang membuat tour di Sabah.

Waktu itu, muzik underground sering dikaitkan dengan keganasan. Setiap kali gig pasti berlaku kekecohan. Itulah antara sebab kenapa gig di buat Dewan Masyarakat, kerana lokasinya berdekatan dengan balai Polis. Pernah beberapa kali persembahan mereka terpaksa dihentikan akibat kekacauan. Mereka sedikit kecewa dengan sikap ‘crowd’ yang begini. Ironinya,lirik lagu mereka semuanya tentang kesedaran terhadap isu semasa seperti peperangan, keganasan dan politik.

“Tidaklah sampai ke tahap preach, tetapi apa yang kami sampaikan untuk memberi kesedaran masyarakat terhadap keburukan peperangan. Bukan menyuruh melakukan keganasan” jelas Rahman.

Sebenarnya, dalam dunia muzik underground tiada istilah keganasan. Malah, belia khususnya bersatu kerananya. Menariknya, walaupun memiliki minat yang berbeza, tetapi selepas persembahan masih boleh bergaul bersama. Penyatuan inilah menjadi kepuasan buat Nameless untuk terus bergiat aktif dalam muzik.

“Apa yang menyatukan kami sehingga sekarang pun adalah semangat setiakawan, semangat brotherhood dan passion.” Jelas mereka.

Antara pengalaman yang sukar waktu itu adalah semua dibuat sendiri atau secara “DIY”. Pengangkutan dulu hanya menaiki bas Usaha Maju dari Kota Kinabalu ke Papar. Instrumen pula terpaksa meminjam dengan band lain semasa persembahan. Paling menjadi kebanggaan mereka adalah berjaya menghasilkan demo walau dalam keadaan serba kekurangan. Bukan setakat itu, usaha mereka itu telah menjadi inspirasi kepada band-band lain; kemudiannya menjadi ikutan.

“Sekarang lebih mudah. Orang ramai mula menerima scene underground. Mudah untuk mendapatkan permit persembahan. Instrumen, masing-masing boleh memilikinya.” Jelas Rahman lagi.

Ketika ditanya tentang aktiviti mereka semasa 15 tahun menyepi, ternyata mereka semua sibuk dengan kerjaya. Rahman merupakan seorang guru, Adam bekerja Pegawai Pemasaran Perodua, AP seorang pelatih seni mempertahankan diri, Afif dan Adie merupakan ahli perniagaan, manakala Reno bekerja di Kementerian Kesihatan Malaysia. Kini mereka menjadikan Vape Cabin sebagai markas operasi bagi band ini. Komitmen mereka terhadap muzik masih seperti dahulu. Kemunculan semula di Progig Borneo 2017 paling ditunggu-tunggu. Walaupun sibuk, mereka berusaha juga untuk menyiapkan ‘stuff’ seperti Demo 2017, baju, Merchandise, Topi, Patches dan pelekat khusus buat ‘crowd’ mereka nanti.

“Barang-barang ini hanya boleh didapati di Progig Borneo” terang Adie.

Muzik mereka banyak dipengaruhi oleh Rage Against The Machine (RATM), System Of A Down (SOAD), Burger Kill, Downset, Korn, Deaf Tones dan Bad Religion. “Lagu hit Sleepy Killer adalah gabungan muzik Hardcore dan Punk. Lagu yang lebih laju dengan sedikit distort dan vokal yang heavy” AP menjelaskan tentang muzik mereka.

‘Blood Bag System’ merupakan demo mereka yang pertama memuatkan lima buah lagu. Demo ini telah sampai ke negeri Johor, KL dan Kelantan melalui pertukaran barang. Album ini telah dirakam di REM Studio jalan Damai.

Harapan mereka untuk kemunculan kali ini untuk bertemu dengan rakan-rakan seperjuangan. Terutamanya band seperti Arsenic, Breadstock, Handcuff, Skinny Puppy dan Burger Kill.

Tips Bertanya

Saya pernah menuliskan begini,

“Lebih baik dengar dari diam, lebih tajam bisik dari pekik”

-M I Fitri

dan ini,

“Belajar untuk menjadi bijak lebih payah untuk difahami

Belajar untuk memijak lebih ramai orang mati

Jangan sampai mati hati”

-M I Fitri

Berguru atau mencarj ilmu ada adabnya. Tidaklah sewenangnya bertanya. Selalu keliru tahu dulu atau tanya dulu.

Cari Tahu Dulu

Bertanya ini berlaku selepas kita membaca atau mencari tahu sesuatu. Ini tidak, dari tajuk, sampai isi sampai tersirat dan tersurat semua ditanya kepada guru. Itu salah. Sepatutnya kita perlu ada ilmu dulu. Kerana kalau tidak, ini sama saja seperti orang makan bersuap. Orang mengantuk disorongkan bantal.

Memahami sesuatu isu bukanlah susah. Jawab dahulu persoalan 5W 1H, pasti dapat keseuluruhan gambar.

Setelah itu, cuba rangkumkan. Kaitkan semua yang telah diperolehi menjadi satu bentuk kepercayaan. Kemudian, barulah bertanya kepada guru, bolehkah set kepercayaan yang dibuat tadi digunakan. Atau ada salah di mana-mana bahagian, gurulah yang akan membetulkan.

Selain itu, ia sentiasa berpaksikan kepada niat. Niat inilah yang akan menentukan istiqamah. Tanpa niat, anda cuma sekadar ingin memberitahu orang yang anda seorang yang mahu mencari ilmu. Ya kalau itu niat anda terpulang. Anda akan dapat! Minta puji dapat puji. Minta puja dapat puja.

Tuntasnya, carilah ilmu dan sentiasa hairan.

“Menolak Puji Tak Minta Dicaci”

Resensi Interpretasi EP Terbaru The Barroom Heroes (TBH)

24993241_10211382244220329_8241511145692221921_n

  1. Dalam EP terbaru The Barroom Heroes (TBH) memuatkan lima buah lagu dengan harga RM20 seunit. Dari segi visual (kaver) amat menarik, menggunakan tema gelap yang memang sinonim dengan Ug Scene.
  2. Dari segi muzik, (maaf saya bukan pakar muzik) Muzik Oi! yang sememangnya sesuai untuk semua lapisan umur. Mendengar lagu-lagu TBH bertemakan semangat perjuangan dari segi lirik dan muzik. TBH menyajikan mood riang (happy-go-lucky) kepada pendengarnya. Ia sesuai didengar ketika acara yang melibatkan ramai orang.
  3. Hanya satu hal yang mengganggu saya secara peribadi. Iaitu tentang isi dan makna lirik. Muzik yang sebegini; yang saya katakan sesuai untuk lapisan umur merupakan platform besar untuk menyampaikan tentang isu yang lebih global. Sebagai contoh Konflik Palestin-Israel. (mana mungkin kerana lagu ini pasti dibuat sebelum konflik ini). Tidak pun memberi secara terperinci cukup sekadar resensi TBH terhadap konflik sudah cukup. Apa reaksi TBH terhadap Presiden US juga sudah cukup. (Ini hanya contoh. Walaupun kita maklum bahawa Ug band biasanya berkarya mengikut kebebasan jiwa, tidak terikat dengan apa yang audiens mahu. Namun, suara Ug band seharusnya lebih lantang daripada  band mainstream.
  4. Wujudkan satu identiti TBH yang unik (selain lirik) untuk mengelakkan klise dan membezakan runut bunyi  band lain.
  5. Apa-apa pun ingin saya tegaskan ini cuma sekadar resensi interpretasi saya sebagai pendengar. Adalah lebih baik meminta kritikan secara evaluasi dari pakar muzik.

 

5 Tips Pitching

Sebahagian peserta 'pitching session' Superb 2017

Sebahagian peserta ‘pitching session’ Superb 2017

1) Jangan Bingungkan Pelabur

Biasanya, masa cuma 2 minit. Jadi, anda perlu pitch terus ke idea. Semakin sedikit penjelasan, semakin baik. Tidak perlu intro macam ucapan. Bagi terus gambaran kepada pelabur apa yang anda mahu buat. Ini bukan pertandingan ucapan atau pidato.

2) ‘Tunjuk’ Bukan ‘Beritahu’

Pakailah bahasa apa pun. Kalau perlu tak perlu cakap pun tidak apa. Sebab kita perlu ‘show’ bukan ‘tell’ pelabur apa yang kita mahu buat. Apa yang perlu anda tunjukkan ialah POTENSI idea anda.

3) ‘Yakin’kan Pelabur Bukan ‘Tipu’

Kebanyakan pelabur mencari perniagaan berisiko rendah. Jadi, adalah lebih baik beritahu pelabur tentang ALIRAN TUNAI, REKOD PRESTASI dan PENGALAMAN DUNIA NYATA daripada meramalkan potensi idea yang besar. Yakinkan pelabur dengan gambaran yang jelas. Bukan dengan kira-kira yang tidak masuk akal. Contohnya, Modal 1k menjadi 1 Juta dalam setahun.

4) ‘Berpijaklah Di Bumi Yang Nyata’

Perniagaan Bukan Kerja Sehari Dua. Anda perlu tahu ini. Berilah penjelasan dengan kesedaran ini. Tiada satu perniagaan pun di dunia ini maju dalam sehari. Rom pun maju bukan setahun dua. Begitulah juga perniagaan anda.

5) Jangan Memandai-Mandai

Jangan berlagak tahu. Tapi jangan terlalu merendah diri pula. Bersederhana dan bila tersilap akui kesilapan. Sentiasa ingat bahawa pelabur orang yang pakar dalam pasaran, walaupun anda rasa soalan yang dibagi seperti tidak masuk akal. Itulah hakikatnya dunia perniagaan. Penuh dengan ‘benda yang tak masuk akal’.

Beza Pendapat Cetus Sengketa

Oleh: M I Fitri

Bagaimana sikap kita dalam mendepani isu perbezaan?

Debat menjadi ruang unggul dalam melihat dunia perbezaan pendapat. Semua fakta yang dilontarkan tidak hanya sekadar ungkapa, melainkan disertai bukti-bukti kukuh. Antara debat terkenal ialah Lincoln-Douglas. Dua tokoh yang mempunyai perbezaan ideologi dalam menentukan corak pemerintahan Amerika. Selain, debat Kassim Ahmad dan Shahnon Ahmad terhadap isu sastera. Sastera untuk sastera atau sastera untuk masyarakat. Dalam politik tentunya debat di Parlimen. Membincangkan isu-isu pentadbiran negara. (Ini semua berdasarkan ruang lingkup pengetahuan penulis). Jadi, apakah tujuan utama diskusi terhadap perbezaan ini? Apakah yang ingin dicapai menjadi kata putus di akhir perbincangan.
Secara umum kita mengetahui bahawa debat adalah salah satu cara untuk mengutarakan jalan penyelesaian berdasarkan ruang pandang si pendebat. Bila disebut ruang pandang ia semestinya terhad. Tidak mencakupi keseluruhan gambaran terhadap permasalahan. Boleh dikatakan berat sebelah. Andaikan ‘0’ adalah masalah. Pendebat A akan melihat penyelesaian dari sudut a. Pendebat B akan melihat penyelesaian dari sudut b. Jadi, secara mudahnya kiya pasti tidak akan menemui titik silang kepada 0. Audiens akan melihat dua jalan yang berbeza. Menimbal balik yang mana satukah jalan terbaik. Mengira berapa banyak kebaikan di sudut a dan b. Tidakkah anda terfikir, jadi apakah sebenarnya tujuan kita berdebat jika tidak menemui titik silang. Pasti tidak akan berlaku persamaaan dalam perbincangan yang sedang diutarakan. Wajarkah lagi kita mengutarakan perbincangan sedangkan akhirnya kedua-dua pendebat masih menegakkan keputusan mereka.
Pernah anda mendengar ungkapan “raih persamaan, raikan perbezaan”? Bermaksud bahawa kita patut menerima perbezaan dan meraikan persamaan pendapat. Percayalah tidak ada seorang pun yang akan bersetuju dengan apa yang kita pegang. Tidak akan ada seorang pun akan bersetuju dengan kita. Walaupun melihat subjek yang sama. Apatah lagi berbeza.

Menangani Perbezaan

Unjuran saya dalam tulisan ini adalah untuk kita menerima perbezaan kemudian raikan persamaan. Bukan juga ingin menyarankan anda untuk terus menerima dan bersetuju. Perbezaan tetap perbezaan. Sanggah tetap sanggah. Cuma, sebwlum kita menyanggah cuba hadam dulu kemudian selarikan dengan pemikiran kita. Jika berlaku pertentangan utarakanlah dengan penuh berhemah dan berhikmah. Jangan terus-terus menolaknya pula. Itu bukan cara terbaik dalam usaha kita untuk mencapai kata putus dalam harmoni. Semua perkara perlu dibincangkan. Ada pula pendebat yang berniat hanya untuk menjatuhkan lawannya saja tanpa mengambil kira persamaaan yang ada. Sentiasa menolak hujah lawan hanya akan memakan diri. Sebaiknya, kita atur satu-satu. Ketika lawan menghulur bunga kita sambut. Hadam. Setelah faham baru atur semula bunga untuk menyerang semula. Jika terus-menerus menyerang, hanya akan merugikan kedua-dua pihak. Masa dan tenaga terbuang begitu sahaja! Walaupun berbeza, hujah yang diutarakan pasti ada kebaikannya juga. Tidak semua hujah itu sekadar di mulut. Keberanian pula perlu bertempat. Hanya orang berilmu yang akan memahami situasi. Hanya pemikir sahaja yang akan tahu jalan keluar atau titik tengah. Biasanya, seorang pemikir dia mudah menerima dna menghadam. Tapi, tidak bagi orang yang malas berfikir. Hanya tahu menyerang tetapi tidak mahu memehami lawan. Ini bahaya!
Tidak. Debat jika didalami betul-betul bukan sekadar satu sesi serang menyerang. Ia bukan sekadar adegan bangkang membangkang. Sebenarnya ia lebih ruang suara kedua-dua pihak berlainan ideologi.

bersambung…

Menilai Semula Dunia Persuratan

Oleh: M I Fitri

Sebilangan orang menganggap puisi adalah sebuah luahan hati. Sebilangan lagi menganggap puisi adalah kata-kata terbaik dalam susunan yang terbaik. Kemudian di dalam dunia puisi ada istilah yang dipanggil licentia poetica. Kebebasan untuk menulis apa saja menggunakan apa saja. Namun, bagi saya puisi adalah jiwa.

Memanglah saya juga turut bersetuju kepada anggapan-anggapan yang diutarakan terhadap puisi. Tidak ada salahnya. Persoalan saya jika puisi adalah luahan hati atau kata-kata terbaik dalam susunan terbaik kenapa puisi yang memiliki kerancuan jiwa paling tinggi diangkat? Bukankah ia adalah kata-kata yang paling tidak terbaik? Lalu, mengapa puisi yang ditulis menggunakan bahasa dan kata-kata yang cantik tidak diterima sebagai karya agung. Buku puisi yang baik ini akhirnya tidak berlaku perbincangan dan akhirnya tersimpan di dalam rak. Berbanding buku-buku yang kontroversi. Perbincangannya terus saja berlaku.

Mari kita lari sedikit daripada anggapan-anggapan tersebut. Bagi melihat semula apa itu puisi. Pada asasnya ia adalah satu perkataan yang memperkatakan tentang perasaan menggunakan kata-kata terpilih dalam susunan yang terbaik. Apa istilah yang sesuai untuk kita katakan sebuah penulisan tersebut? Bagi saya, ia tetap saja sebuah bentuk akasara yang boleh dibaca. Memiliki sesuatu yang ingin disampaikan. Datangnya dari jiwa seorang penulis. Oleh itu, kita dapat melihat tulisan yang menangis, ketawa, gembira, sedih, seram dan marah. Bukankah ini jiwa seseorang. Asal namanya insan pasti memiliki semua ini. Justeru, proses kreatif pula cara bagaimana ia dihasilkan.

Maka, proses menzahirkan perasaan dalam bentuk tulisan ini dipanggil sebagai dunia persuratan. Apa sahaja niat yang terkandung di dalamnya adalah cerminan kepada jiwa seorang insan. Oleh sebab itulah saya suka mengatakan bahawa puisi dan cerpen adalah sebuah bentuk jiwa; persembahan penulis (pengkarya) yang boleh dibaca dan boleh dirasai (empati) oleh pembaca (audiens).

Baik, sekarang kita berbalik kepada anggapan awal tadi, saya ingin mengutarakan bahawa salah satu cara untuk “memikat” audiens adalah dengan menyusun luahan hati menggunakan kata-kata terbaik dalam susunan terbaik. Kenapa? Kerana Ini semua ada kaitannya adab dalam budaya Melayu yang mementingkan sopan dan santun. Ini secara tidak langsung menguatkan hujah tentang ‘tidak semua luahan hati adalah puisi’. Bayangkan kalau kita tulis puisi marah-marah menggunakan kata-kata kesat dan makian. Pasti tidak akan diterima oleh masyarakat. Percubaan Shahnon Ahmad untuk buku S.H.I.T sudah menjawab persoalan ini. Malah, kini ia diharamkan atas alasan mengancam keselamatan dan ketenteraman negara. Timbul pula persoalan bagaimana buku boleh mengancam keselamatan? Kemudian bercanggah dengan puisi Usman Awang, “suatu bangsa tidak akan menjadi besar/ tanpa memiliki sifat kurang ajar”. Saya tidaklah berani untuk menjawab persoalan ini, sekadar mahu memberi pandangan. Ia sebenarnya bukan soal mengancam kesejahteraan atau apa, tapi melalui bahasa kita dapat menyampaikan sesuatu yang dalam. Jangan lagi kita menolak bahawa kita mampu membaca seseorang melalui tulisannya. Cuma saja, tidak semua yang dapat melakukannnya.

Perginya Seorang Intelektual

Saya di tag oleh Pak Engku tentang pemergian Kassim Ahmad (Aly) di laman sosial Facebook.

Pemergian beliau pasti akan dirasai oleh semua yang membaca buku-buku beliau. Saya sendiri tak pernah bersua muka walau pun berniat mahu bertemu di acara sastera. Namun, tak kesampaian. Semoga beliau ditempatkan bersama orang-orang beriman.

Puisi: Rasa Dulu Baru Sanggah

Apa yang ada dalam puisi?

Ungkapan terkenal, puisi adalah luahan hati. Puisi adalah kata-kata terbaik dalam susunan yang terbaik.

Banyak lagi ungkapan tentangnya. Tapi harus ingat tidak semua luahan hati adalah puisi. Kenapa?

Bila sebut luahan hati, kita bebas saja menulis perasaan yang dialami. Marah, benci, iri hati, gembira, riang, gementar semuanya boleh dituang ke atas kertas. Tapi, bagaimana rasanya kita dapat menghasilkan puisi?

Menghasilkan puisi, adalah kerja menyusun kata-kata. Sehingga rasa yang kita alami dapat menjadi empati pembaca. Bagaimana mungkin kita dapat mengongsikan perasaan kita dengan begitu mudah kepada orang.

Misalnya, kita mahu memberitahu bahawa makanan paling enak di dunia. Bagaimana caranya? Apa kata-kata yang akan kita cakap sehingga pendengar tadi ya bersetuju dengan anda. Pasti kawan kita tadi akan menyangkal bahawa ada makanan lain yang lebih sedap dari yang kita makan. Awas ini sering berlaku. Kita terus menyanggah walhal belum pun merasanya. Inilah nasihat saya rasa dulu baru sanggah. Si A rasa makanan si B si B rasa makanan Si A. Si A baca puisi si B, Si B baca puisi si A. Kemudian baru buka meja perbincangan.

Sebab itulah juga kenapa anda perlu baca karya orang lain. Pengkrya yang tak baca karya orang namanya seronok sendiri. Kalau ini, bukalah kitab apa pun pasti anda akan kalah.

Sebab, alat bantu utama untuk menulis adalah membaca. Membaca karya orang tidak akan membantu penulisan anda. Tetapi, membaca karya orang akan mematangkan pemikiran anda.

Secara peribadi saya menganggap puisi adalah bentuk lahir jiwa seseorang. Kita dapat membaca apa yang ada dalam isi hatinya.

3 Tips Membaca Buku

Membaca memberi isi kepada jiwa. Jika anda sudah rasa kosong (baca bosan) dengan perkara yang anda buat, bacalah buku. Buku jenis apa pun tak kisah. Melalui pembacaan ia dapat mengelakkan diri daripada rasa menyampah.

Jadi, apa yang patut anda buat?

Sumber: Facebook Zalila Isa

1) Pilih Kaver Yang Menarik

Pilih kaver dan isi yang menarik. Lihat rekaan luar buku. Pastikan ia memikat anda. Walaupun orang selalu cakap jangan nilai buku kerana luarannya. Tapi, ini bukan soal menilai. Sekarang soal memilih. Mesti mau lihat kaver. Kaver yang baik menunjukkan kesungguhan penulis buku. Melihat isi pula saya ambil tips dari Adi Helmi. Katanya, kalau nak lihay isi buku yang baik, buka secara rawak kemudian baca. Kalau bacaan itu menarik, maka isinya pasti menarik. Sesuai dengan citarasa sendiri. Bukan orang lain.

2) Lihat Isi Kandungan

Membaca kesuluruhan iso kandungan membantu anda untuk memetakan bacaan. Ia berfungsi sebagai peta minda supaya anda tahu ke mana arah bacaan. Dan mengelakkan anda mengantuk.

3) Baca Prakata (Jika Ada)

Di sinilah ringkasan cerita keseluruhan buku. Biasanya buku ilmiah mesti ada. Jarang ada pada novel. Buku antologi pula sesetengahnya ada. Kemudian barulah baca isi.

Ini baru sebahagian tips. Ada lagi nanti saya kongsi. Buat masa ni cukup tiga dahulu.

Itsar Dalam Kesulitan

Assalamualaikum.

Coretan ini ditulis dalam keadaan tenang. Musim hujan. Ketika ini banyak benar perkara yang berlaku di sekeliling kita, sehingga sukar untuk mengawal diri. Secara mudahnya, ujian memang ditujukan buat kita. Manusia.

Pelbagai perkara berlaku dalam suasana yang kurang nyaman. Keadaan ekonomi yang tidak stabil menyebabkan ramai orang kehilangan tenang. Gusar semakin menguasai. Harga barang yang semakin mencengkam. Mana harg minyak ta mungkin turun. Tapi, gaji pula tidak naik. Kuasa beli semakin menurun. Ini benar-benar menggusarkan. Semua orang mahu mencari jalan bagaimana untuk menyimpan. Ekonomi menjadi semakin tidak rancak. Sana sini kita dengar banyak perniagaan yang gulung tikar.

Itsar. Kenapa tajuknya saya pilih itsar. Dari segi bahasanya itsar bermaksud mendahulukan saudara dari diri sendiri. Dalam keadaan beginilah kita ken memikirkan untuk memilih mendahulukan saudara dahulu. Dari paling dekat, isteri, anak, ibu bapa, adik-beradik, Pakcik dan Makcik, sepupu sepapat sehinggalah kepada sahabat, rakan-rakan, sesama saudara seagama dan sesama manusia. Jangan kelirukan diri mahu bantu yang mana dulu. Bukan kerana kita tidak mahu menolong, tapi prioriti itu haruslah mengikut urutan. Memang semua orang sekarang berada dalam kesulitan.

Berbahagialah kita dengan suasana. Jangan buat keputusan terburu-buru. Bertenang sejenak dan fikirkan semasaknya.